Friday, 28 December, 2012

Koleksi Cerita Rakyat


HARIMAU GUNUNG LEDANG


Pada suatu masa, Gunung Ledang terlalu banyak didiami oleh harimau. Ketika harimau gunung itu turun, banyaklah binatang ternakan dibahamnya.

Pada suatu hari, harimau itu turun beramai-ramai dari gunung itu. Sekawan kerbau yang dijaga oleh seorang budak habis dibaham oleh mereka. Orang kaya tuan punya kerbau itu sangat marah.

“Kamu lalai dan tidak menjaga kerbau aku. Kamu mesti ganti semua kerbau yang telah dibaham itu,” kata orang kaya itu dengan marah.

Budak itu sangat susah hati. Sudahlah hidupnya tidak ada tempat berlindung, kini malang pula menimpa. Dia bermenung dibawah sepohon pokok.

“Jangan susah hati. Ambil getah ini dan sapukan kepada mulut harimau itu nanti,” kata seorang tua yang menjelma tiba-tiba.

Budak itu bertekad. Harimau dari gunung itu mesti diajar. Dia mengambil upah menjaga sekawan kerbau kepunyaan seorang kaya yang lain. Sampai ketikanya, seekor harimau yang besar datang. Budak itu dengan berani pergi kepada harimau itu.

“Kamu pencuri bedebah mesti diajar!” kata budak itu dengan berani. Harimau yang besar itu tergamam. Dia memikirkan budak itu lebih kuat daripadanya.

Budak itu menyapukan getah pada mulut harimau. Apabila getah itu kering, harimau tidak boleh membuka mulutnya. Kuku harimau itu juga disapu getah. Ia tidak dapat mengeluarkan kukunya.

Budak itu juga mengikat kaki harimau. Apabila getah itu kering, harimau tidak boleh membuka mulutnya. Kuku harimau itu juga disapu getah. Ia tidak dapat mengeluarkan kukunya.

Budak itu juga mengikat kaki harimau. Hari telah malam, dia memanggil semua orang kampung datang. Orang kampung sangat hairan melihat keberanian budak itu.
Budak itu berkata kepada harimau yang sudah terbaring tidak bergerak, “Mulai malam ini, kamu jangan ambil binatang peliharaan orang kampung.”

Harimau itu dibiarkan di situ sehingga tengah hari esoknya. Apabila matahari memancar, getah itu pun cair. Harimau melarikan diri kerana ketakutan. Sejak itu tiada lagi harimau datang membaham binatang ternakan di kawasan itu.

Pengajaran :

1. Jangan menganiaya orang lain.

2. Usaha tangga kejayaan.

3. Jangan mudah putus asa.


BUNGA CENGKIH





Kononnya, disebuah negeri, raja dan sekalian rakyatnya malu untuk bercakap kerana mulut mereka tetap berbau busuk.

“Apakah wabak yang menyerang negeri ini?” tanya raja.

Apabila raja dihadap oleh pembesar dan rakyatnya, semuanya diam membisu. Mereka takut hendak bercakap kerana mulut mereka berbau busuk.

Pada suatu hari, di dalam taman larangan, puteri raja bersama dayang-dayangnya keluar bermain-main. Mereka juga diam tidak bercakap. Mulut mereka semuanya berbau busuk. Tiba-tiba seekor burung murai terbang dan hinggap di sepohon bunga. Murai itu berkicau dengan rancak. Ia seolah-olah sedang bercakap dengan tuan puteri. Puteri raja tetap membisu.

Murai itu berkicau lagi dan mematuk-matuk bunga yang ada di dahan tempat ia berpijak.

Akhirnya puteri raja pergi ke pokok bunga itu. Bunga kecil itu diambil dan dimakannya. Selang beberapa hari dia berbuat begitu, akhirnya bau busuk di mulutnya hilang. Mulutnya berbau wangi pula. Sejak hari itu, puteri raja seorang sahajalah yang tidak malu bercakap-cakap.

Raja pun bertanya akan rahsia puteri baginda itu. Perihal pokok bunga itu pun diceritakan oleh puteri baginda. Sejak itu, baginda memerintahkan rakyatnya menanam dan memakan bunga pokok itu.

Sejak itulah juga penyakit mulut berbau itu hilang. Semua rakyat terlalu gembira. Mereka boleh berkata-kata dan tidaklah diam lagi.

Raja memerintahkan rakyat menanam pokok itu. Akhirnya bunga itu menjadi hasil negeri. Bunga itu dikenali dengan nama bunga cengkih.
Pengajaran :
1. Jangan takut mencuba perkara baru.
2. Fikir selalu keajaiban ciptaan tuhan.
3. Komunikasi amat penting dalam perhubungan.
Adaptasi daripada Himpunan 366 Cerita Rakyat Malaysia. 2007. Othman Puteh dan Aripin Said. Utusan Publications & Distributors Sdn. Bhd.

Saturday, 22 December, 2012

Koleksi Cerita Teladan


Angsa yang pintar



Pada zaman dahulu, tinggal sekawan angsa putih yang besar.Setiap hari, angsa-angsa ini akan mengikut tuan mereka ke sebatang sungai untuk berenang dan bermain.

Pada suatu hari, tuan angsa terpaksa meninggalkan angsa-angsa di sungai itu kerana perlu pulang ke rumah untuk menyelesaikan suatu perkara yang penting.

Sebaik sahaja tuan angsa meninggalkan tempat itu, datang pula seekor serigala. Serigala itu berasa sungguh gembira apabila melihat begitu banyak angsa. Serigala itu mendekati sungai itu sambil berfikir : aku boleh makan sepuas-puasnya hari ini.

"Tuan kita tiada di sini. Kita perlu mencari jalan untuk menghubungi tuan kita itu dengan segera", kata angsa-angsa itu dengan perasaan cemas.

Pada masa itu, seekor angsa yang pintar berjalan di tebing sungai lalu berkata, "Encik serigala,aku pernah terdengar khabar mengatakan kamu memiliki suara yang sangat merdu. Sebelum aku menjadi makanan kamu, bolehkah aku mendengar nyanyian kamu?".

Selepas mendengar kata-kata angsa itu, serigala berasa gembira lalu berkata, "Tentulah boleh". Serigala itu terus menyanyi dengan kuat. Tuan angsa yang mendengar jeritan serigala itu, bergegas lari ke sungai itu dengan membawa sebatang kayu. Serigala itu segera memberhentikan nyanyiannya lalu melarikan diri dari situ.

Pengajaran:
1. Kita perlulah berhati-hati apabila tiada orang yang menjaga keselamatan kita.
2. Sikap bantu-membantu perlulah diamalkan agar hidup kita sejahtera.
3. Jangan meninggalkan harta kita merata-rata tanpa pengawasan



Sang Kambing Yang Bijak

Baca cerita di bawah. Kemudian, jelaskan pengajaran yang terdapat dalam teks.


Seekor serigala yang kelaparan sedang mencari makanan di sebidang
padang yang luas. Tiba-tiba,Sang Serigala ternampak sekawan kambing
sedang meragut rumput di tepi padang. Sang Serigala segera menerkam
kawanan kambing tanpa ragu-ragu kerana terlalu lapar.
Anjing ternakan menyedari kawanan kambing diserang oleh Sang
Serigala dan mempertahankan keselamatan kambing-kambing tersebut. Sang Serigala terpaksa melarikan diri demi keselamatannya.Dia meninggalkan tempat itu dengan kecewa.
Sang Serigala terlantar di tepi sungai kerana mengalami cedera parah. Ia
berasa dahaga dan teringin sekali minum air. Tetapi Sang Serigala tidak
bermaya bangun untuk mendapatkan air. Pada ketika itu,seekor kambing
mendekati Sang Serigala yang sedang nyawa-nyawa ikan. Sang Serigala yang licik segera mendapat akal.
Sang Serigala menunjukkan wajah hiba-hiba untuk mendapatkan bantuan
kambing itu. ”Hai,Sang Kambing yang dihormati,tolong dapatkan air untuk
saya,saya amat dahaga.Dengan bantuan kamu,barulah saya bermaya untuk mencari makanan dan tidak mati kebuluran di sini,”Sang Serigala meminta bantuan daripada Sang Kambing.
Sang Kambing meninjau Sang Serigala dari jauh. Sang Kambing
menyedari Sang Serigala itu mengancam nyawa mereka selama
ini. Kebanyakan ahli keluarganya terkorban dimakannya. ”Kalau saya membantu kamu,maka saya akan jadi buruan kamu nanti.”ujar Sang Kambing kepada Sang Serigala lalu meninggalkan tempat itu.

Pengajaran yang terdapat dalam teks.
1. Kalau kita selalu tamak, kita akan mendapat kerugian.
2. Janganlah kita sesekali bersimpati terhadap musuh kita.Kita harus sentiasa berwaspada untuk mempertahankan keselamatan diri sendiri.

Anai-anai dengan Gergasi


Di sebuah busut, tinggal beribu-ribu ekor anai-anai. Anai-anai itu dipimpin oleh Raja Anai-anai. Raja Anai-anai sangat adil. Baginda disayangi oleh rakyatnya.
Suatu hari, Raja Anai-anai ditangkap oleh gergasi. Ratu Anai-anai sangat sedih. Beberapa ekor anai-anai berusaha menyelamatkan raja mereka.
" Aku akan membebaskan raja kamu jika kamu dapat membina sebuah istana. Istana itu mesti disiapkan dalam masa sepuluh hari," kata gergasi itu.
Anai-anai itu pun pulang. Mereka memberitahukan permintaan tersebut kepada Ratu Anai-anai.
"Sanggupkah kalian membina istana itu?" tanya Ratu Anai-anai.
"Kami sanggup, tuanku," jawab semua anai-anai.
Sejak hari itu, anai-anai mula bekerja. Mereka memeras keringat siang dan malam.
Gergasi datang melihat anai-anai bekerja. Gergasi memandang rendah terhadap mereka.
"Jangan melakukan kerja yang sia-sia. Tidak mungkin kamu dapat menyiapkan istana itu dalam masa sepuluh hari," katanya sambil ketawa.
Anai-anai tidak menghiraukan kata-kata gergasi itu. Mereka terus bekerja.
Pada hari kesepuluh, gergasi datang menemui Ratu Anai-anai. Alangkah terkejutnya gergasi apabila melihat sebuah istana tersergam indah. Gergasi pun membebaskan Raja Anai-anai seperti yang dijanjikan. Semua anai-anai berbesar hati. Berkat kerajinan, mereka dapat menyelamatkan Raja Anai-anai.

Pengajaran:
1. Jangan memandang rendah akan kelemahan yang dimiliki oleh orang lain.
2. Kita haruslah berpegang pada janji. Jika kita berjanji kita harus tepati.
3. Rajin dan usaha akan membuahkan hasil.
4. Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.


Marilah membelajari simpulan bahasa